• gambar
  • gambar

Selamat Datang di Website AZZAINIYYAH. Terima Kasih Kunjungannya

Pencarian

Kontak Kami


AZZAINIYYAH

NPSN : 0258059

Jln.Pondok Halimun Nagrog Sinar Barokah Perbawati Kec.Sukabumi Kab.Sukabumi


info@azzainiyyah.sch.id

TLP : (0266) 232955


          

Prestasi Siswa

Banner

Jajak Pendapat

Bagaimana pendapat anda mengenai web sekolah kami ?
Sangat bagus
Bagus
Kurang Bagus
  Lihat

Status Member

BIOGRAFI PANGERSA UWA




BIOGRAFI DAN PERGERAKAN DAKWAH PANGERSA UWA

KH Zezen Zainal Abidin Bazul Asyhab,  biasa disapa Pangersa Uwa, beliau  lahir tanggal 17  Februari  1955  di  Sukabumi, tepatnya di Kampung Nagrog Sinar Barokah Desa Perbawati (dulu Desa  Karawang), putra dari pasangan KH. Zayadi  dan Hj. Hali.mah. 

Garis keturunan  dari ibunya merupakan rundaiyan dari Sunan Gunung Djati, yang nasabnya sampai kepada rosululloh Muhammad Saw.  Nasab beliau adalah KH. Zezen ZA Bazul Asyhab  bin Hj. Halimah binti  KH.  Abdurrohman bin  KH.  Kahfi bin  Ayah  Aliman  bin Abah Syaebah bin Ayah Gabid bin Ayah 'Atshan bin Prabu Washidewa bin Eyang Pangeran Sake bin Sultan Agung Abdul Fatah Tirtayasa bin Sultan Abdul  Ma'ali  Ahmad bin  Sultan Abdul  Mafakhir Abdul  Qadir bin Sultan Maulana Nasrudin bin Maulana Yusuf bin Syekh Maulana Hasanudin bin Kangjeng Syekh  Syarif Hidayatullah (Sunan Gunung Djati).

 Nama  panggilan beliau  waktu kecil akrab disapa  dengan panggilan "Utun",  beliau  tumbuh dalam  sebuah keluarga yang mengutamakan pendidikan agama. Ayahnya mengajarkan beliau  tentang dasar-dasar pendidikan agama   secara ketat,  terutama Al-Quran  dan  Imla.  Terlebih ayahnya seorang ulama yang terkenal sebagai  ahli ilmu tajwid. KH. Zayadi adalah murid  Ajengan Pabuaran (Gan Uye) yang  memiliki sebutan "Oo Midada".  Kemudian Utun belajar agama  kepada kakeknya yang bernama KH. Abdurrohman sambil  mengikuti Sekolah  Rakyat (SR).

Setelah tamat SR beliau melanjutkan pendidikan ke pesantren Pabuaran asuhan KH. Mahmud,  kemudian melanjutkan pendidikan ke  MTs  dan  MA di Pondok  Pesantren Sirojul Athfal (sekarang Almasthurriyyah) Tipar Cisaat Sukabumi asuhan KH.  Masthuro.  Di  Pesantren Almasthuriyah ini beliau mulai   mengenal cara berorganisasi yang kelak  menjadi salah satu medan dakwahnya.  Setelah selesai di Pesantren Almasthuriyyah  beliau  melanjutkan mesantren dan berguru kepada KH. Humaidi Cikaret Sukabumi. Perjumpaannya dengan KH. Humaidi mengawali pengetahuannya tentang politik dan pengelolaan pemerintahan, karena KH.  Humaidi selain  seorang alim di bidang  agama, juga  seorang  politisi  dan  menjadi  anggota  DPR.  Kegigihan beliau  untuk mempelajari segala  hal  yang baru,  tidak  diimbangi dengan  ketersediaan waktu KH. Humaidi. Melihat kondisi  ini KH. Humaidi menitipkan beliau kepada KH. Mahmud Mudrikah Hanafi  di Pesantren Siqoyaturrohmah Salajambu.   Bersama KH.  Mahmud Mudrikah Hanafi  beliau  belajar dan menajamkan ilmu  fiqh,  tauhid,  tashawwuf,  ma'ani, badi',  bayan,  ushl  al- fiqh, musthalah al-hadits, dan berbagai disiplin  ilmu agama  lainnya.

Kemudian beliau   melanjutkan  mesantren ke  Pondok  Pesantren Riyadhul Mutafakkirin (sekarang Darul Hikam)  Cibeureum Sukabumi asuhan KH. Aang  Sadili  selama 1,5 tahun.  Di pesantren ini  beliau  mendalami ilmu balaghoh  sehingga beliau   mendapat  gelar "Abuy Bulagho",   dan  beliau belajar pentingnya istiqomah bagi seorang pejuang Alloh (Da'i).   KH. Aang Sadili Allohuyarham,  sepertinya,  melihat  kepentingan Ajengan  Zezen.  Dalam  pandangannya, Ajengan Zezen bukan saja harus kaya secara ilmu, namun harus teruji secara praktis.  Atas  dasar itu,  disuruhlah Ajengan Zezen   untuk   belajar  kepada  Kyai   Muqtadir  Longkewang   Cianjur.  Bersama Kyai Muqtadirlah, berbagai disiplin  ilmu alat (terutama nahwu dan sharaf) dimatangkan.

 Tidak berhenti sampai di sini, setelah belajar dengan KH. Muqtadir, beliau  melanjutkan perburuan ilmunya denga  mengikuti pasaran  kitab Al-Hikam ke Sadang Garut dan pesantren Miftahul Huda Utsmaniyyah Cikole Ciamis  asuhan KH.  Abdurrohman,  untuk memperdalam ilmu  fiqih.  Di sinilah akhir pengembaraannya sebelum  Ajengan Zezen pulang  kampung melaksanakan titah Allah  pada  tahun 1978.   Tahun itu  pulalah Ajengan Zezen  mendirikan lembaga  pendidikan dengan  nama  Pondok  Pesantren Darul Falah yang  pada awalnya mengadakan pengajian malam hari bagi masyarakat Nagrog, kemudian berkembang dan berubah menjadi Pondok Pesantren Darurrohman, dan  salanjutnya diubah lagi  namanya menjadi pesantren Azzainiyyah   yang    menyelenggarakan   pendidikan   Pesantren   Salafi Riyadhul Alfiyah  wal Hikam,  pendidikan formal mulai  dari RA, MI, MD, MTS, SMP, MA,  SMA, SMK dan perguruan tinggi bekerja sama  dengan  STAI Sukabumi.

 Persentuhan dengan  romantika dunia  dakwah dimulai sejak beliau masih  usia  belia.  Beliau  sering diajak berziarah oleh  ayah,  paman, dan kakeknya ke makam-makam para wali  dan  ulama.   Tidak  jarang beliau diajak  melakukan riyadlah-riyadlah  di  tempat  ziarah  tersebut selama berhari-hari. Pengalaman ini, konon mengilhami beliau  untuk tetap melestarikan  tradisi ziarah sebagai bagian dari diversifikasi dakwahnya hingga  hari ini.

 Beliau  juga belajar  dan  memperdalam ilmu  hikmah di beberapa tempat, diantaranya Gentur, Cibaregbeg, dan  Pamuragan sampai berhasil serta diberi wewenang untuk memberikan ijazah.

 Kiprahnya di dunia  dakwah tashawuf, bermula ketika beliau melakukan ziarah ke Pondok Pesantren Suryalaya Tasikmalaya pada tahun 1985. Pada saat itu, beliau belum berguru dengan Syaikh Ahmad  Shohibul Wafa Tajul ‘Arifin (selanjutnya disebut Abah Anom),  sepulangnya  dari Suryalaya, beliau berhasil membawa sebuah kitab yang  selama belasan tahun ia cari, yakni Sirr al-Asrar, karya Saykh Abdul Qadir  al-Jailani QS..

 Dalam dunia tashawuf, beliau  tercatat telah  mengikuti beberapa ordo sufi (thariqat/tarekat ). Di antaranya Mufaridiyyah, Anfasiyah, Rifa'iyyah, dan  Tijaniyyah,  Barulah, setelah belasan tahun mengamalkan thariqat- thariqat tersebut,  pada   tahun  1990,  beliau   belajar  dan  mengamalkan Thariqat Qadiriyyah Naqsyabandiyyah Pondok  Pesantren Suryalaya.

 Ketertarikannya terhadap TQN, di antaranya disebabkan adanya kecocokan prasyarat  kemursyidan yang melekat pada Abah Anom. Pada  tahun 1990, beliau  sempat bermukim dan  melakukan riyadlah di Pondok  Pesantren Suryalaya.  Pada  saat itu, Abah  Anom  memanggilnya,  dan  memberikan kepercayaan untuk  mengupas bahasan  kitab  Al-Anwar  al-Qudsiyyah.  Setelah itu,  beliau  dipercaya mengisi  'mimbar kehormatan' Abah  Anom selama 12 tahun,  dan  pada tahun 1994 mendapat kepercayaan menjadi wakil  talqin TQN  Ponpes  Suryalaya.  Beliau  juga diberi gelar oleh Abah Anom dengan glar Bazul Asyhab.

 Gerakan dakwah beliau melalui perjalanan panjang. Bermula dengan  mengisi  majelis ta’lim-majlis ta’lim  di sekitar Nagrog, tempat tingal beliau.  Kemudian  dipercaya  menjadi  Ketua  Majelis  Ulama  Indonesia  (MUI) tingkat Desa  Perbawati (Karawang pada saat itu).  Kiprah kepemimpinan dakwahnya meningkat dengan  memangku jabatan Ketua MUI Kecamatan Sukabumi hingga Kabupaten Sukabumi dan Ketua Umum  MUI Kab. Sukabumi dijabatnya sampai beliau wafat.

 Pada wilayah gerakan dakwahnya yang lebih luas, beliau melakukan gerakan bersama, dengan  melibatkan ulama, ormas-ormas Islam,  dan pemerintah,  sebagai perwujudan  cita-cita  besarnya  sejak  awal  ;   yakni Penegakan Syariat  Islam   (PSI) yang pada akhirnya,  pada  tanggal  10  Muharram1423 H/ 24 Maret 2002 M berhasil  dideklarasikan dan  dilanjutkan dengan Kongres Umat Islam  Sukabumi di Stadion Korpri Gelanggang Olah Raga Cisaat, yang  dihadiri lebih  dari 10.000 orang umat Islam  se Kabupaten Sukabumi.

 Dukungan  terhadap  PSI  tidak  hanya    sampai  pada   deklarasi.  Untuk kerangka gerakan praktis,  PSI  tingkat Kab.  Sukabumi didesain secara konseptual dalam  "Buku  Panduan PSI" yang  disebut Buku  Hijau.  Gerakan praktis PSI kemudian disebut IQOMAH (Ikatan Penggerak Qoryah  Mubarokah),  dengan tanpa  menghilangkan semangat  PSI-nya yang  lebih  luas.   Gagasan bernas tentang  IQOMAH  ini  disambut baik oleh Gubernur Jawa Barat,  Ahmad  Heryawan.  Pada  tanggal 24 Sya'ban 1429 H/28 Agustus  2008 M,  dideklarasikanlah Kesepakatan Membangun Qoryah Mubarokah dan Kahupaten Sukabumi sebagai pilot project tingkat Jawa Barat.

 Komposisi  Tim Penggerak IQOMAH sebagai berikut :

  1. Bupati Sukabumi
  2. Ketua DPRD K Sukahumi
  3. Kepala  Kantor Departemen Agama  Sukabumi
  4. Dandim  0607
  5. Kapolres Sukabumi
  6. Kapolresta Sukabumi
  7. Kepala  Kejaksaan Negeri Cibadak
  8. Kepala  Pengadilan Negeri Cibadak
  9. Ketua Kwarcah  Gerakan Pramuka Kah. Sukahumi
  10. Ketua Umum  MUI Kah. Sukahumi.

 Gagasan PSI model Pangersa Uwa bukan dalam  bentuk peraturan daerah (Perda)  sebagaimana umumnya  dikenal di  tempat-tempat  lain.  Model  PSI  gagasan  beliau   lebih  mengutamakan semangat Pengamalan Ajaran Syari’at Islam secara sungguh-sungguh. Beliau menyematkan nomenklatur PSI-nya   dengan "Penegakan Syariat Islam  melalui Pelaksanaan Rukun Islam  secara Benar dan Sungguh-sungguh".

 

Semangatnya yang  tidak  pernah padam,  atas  cita-citanya menegakkan syariat Islam,  gerakan  ini beliau  bawa  pada  level nasional.  Pada   satu  saat  dalam  Musyawarah  Nasional  (Munas)   VII  dan  Milad Majelis Ulama  Indonesia (MUI) ke-35 tanggal 25-28  Juli 2010  di Hotel Twin   Plaza-Jakarta,  pengersa  Uwa  mengusulkan,  agar  "Pelaksanaan Rukun Islam  secara Benar dan Sungguh-sungguh" menjadi program kerja MUI Pusat. Hasilnya, gagasan tersebut diterima, dan  menjadi "Gerakan Nasional  Pengamalan  Ajaran  Islam   Khususnya  Rukun  Isalam  secara Benar dan  Sungguh-sungguh".

Selanjutnya pada  tanggal 21 Juni 2015 bertepatan dengan  tanggal 4 Romadhon 1436 H. beliau  mendeklarasikan Majelis Iqomah  Nusantara yang  dihadiri oleh  perwakilan dari berbagai provinsi  di Indonesia dan beberapa utusan dari malaysia.

KH. Zezen Zainal Abidin BazulAsyhab, kyai yang sering di sapa akrab dengan panggilan Ajengan Zezen atau Uwa Zezen adalah Sosok kyai kharismatik dan tidak   pernah surut dari semangat jihad dalam  menegakan agama Allah.   Beliau  paling tidak   suka  mendengar orang meremehkan agama, mendengar Islam  di lecehkan, mendengar Islam  ada  dalam  tekanan,  dan melihat pengamalan terhadap ajaran Islam  yang tidak sepenuh daya.

Beliau juga seorang guru yang sangat di segani  oleh semua  santri,  seorang  pemimpin  yang   ulung   dalam   organisasi,  seorang  tokoh  yang sangat dicintai di tengah masyarakat, seorang imam  yang  pemikirannya diterima oleh  semua kalangan,  semua  kelompok,   dan  semua   tingkatan masyarakat. Dan tidak  lupa beliau  merupakan seorang ayah  yang  sangat sayang terhadap keluarganya.

Bermacam cara telah  beliau  terapkan dalam  membina masyarakat,  beliau   sangat  faham  terhadap  fenomena-fenomena  yang berada  di  tengah  umat.  Rumusan-rumusannya  merupakan  formula yang  tepat dan  dosis  yang  pas,  yang  jika diterapkan di seluruh pelosok negeri ini niscaya  negeri ini akan  bangkit dari keterpurukan

Ketika negeri ini dihimpit dengan bermacam-macam kesulitan, dan banyak kalangan berusaha memulihkan hal  tersebut dengan  bermacam upaya  berupa peningkatan mutu pelayanan terhadap masyarakat, peningkatan kualitas  pendidikan,  ekonomi,  teknologi,  dan  sumber  daya manusia, namun tetap belum  menghasilkan sebuah hasil  yang signifikan walaupun  proyek-proyek tersebut bersifat multinasional  tapi  ternyata hal  tersebut menjadi proyek khusus bagi  kalangan tertentu yang  justu sebaliknya memperkaya kelompok  tertentu dan  masyarakat tetap berada dalam  keterpurukan.

Melihat  kondisi  yang  demikian parah  yang  menimpa negeri  ini, beliau   terus memikirkan bagaimana menerobos  dan membidik sumber utama  keterpurukan  negeri ini  dan  merubahnya  sedikit  demi  sedikit dengan   bermacam upaya yang sesuai dengan  keinginan sang  pencipta manusia. Beliau  berpendapat bahwa keterpurukan  negeri ini bersumber pada  2 sebab yaitu (1)  Otak tumpul, dan (2) Do'a mandul.

Sulitnya membangkitkan kesadaran umat akan  pentingnya ketaqwaan mendorong beliau  untuk terus berdakwah dan menyampaikan kepada umat untuk segera kembali kepada poros utama yaitu  aturan sang  pencipta "Allah SWT" agar umat keluar dari semua  keterpurukan,

 

Jika ummat islam  keluar dari jalur, maka  hancurlah kita sebagaimana matahari, bulan,  bintang dan  seluruh edaran galaksi yang keluar dari jalur maka  hancurlah semuanya. Dalam setiap pergerakannya, beliau   senantiasa  sinergik  dengan   semua kalangan  dan  sesuai dengan aturan agama  maupun negara.  Dalam posisi beliau  sebagai seorang ketua Umum   MUI  Kab. Sukabumi, beliau   senantiasa  berdampingan bersama pemerintah dalam  membina masyarakat.

Beliau  tidak  pernah memboomingkan pergerakannya dalam entertainment.  Akan tetapi belaiu senantiasa  memulainya dari  yang  paling bawah.   Yaitu membina masyarakat  yang  berada di  lingkungan kampungnya  sendiri sebagai piloproject. Beliau  telah berhasil membuktikannya,  membina masyarakat  yang semuls  selalu hidup dalam aturan yang jauh dari agama, hingga  menjadi masyarakat yang  cinta agama  dan  tidak  membangkang terhadap agama.  Masjid selalu di ramaikan dengan berjama’ah dilanjutkan  dzikir yang   selalu   menggema.  menambah  asrinya  suasana  pegunungan  Kampung Nagrog Sinar Barokah yang begitu indah. Ditambah pula lalu  lalang ratusan santri pondok pesantren Azzainiyyah yang pakaiannya tampak rapih dan kitab  yang di peluk  di dadanya. Sungguh pemandangan yang begitu indah dan mengharukan.

 Sangat langka Allah Swt. memberikan mujaddid bagi para hambanya di alam  semesta ini. Beliau  adalah milik  Allah  Swt, yang  telah  diambil kembali  oleh   Pemiliknya bertepatan  dengan  hari  Kamis   tanggal  19 November  2015/  7 Shofar 1437  H.  Beliau meninggalkan istri tercintanya, seorang mujahidah, sholihah, dan ‘alimah Hj. Nuryani Zein yang kini bersama putra-putrinya melanjutkan perjuangan Pangersa Uwa. Adapun putra-putri beliau adalah sebagai berikut :

 Beliau  diamanati keturunan sebagai berikut:

PUTRA/PUTRI

MENANTU

CUCU

Rahmi  Aisyah

Iding Hudori

•  Nia Umu Salamah

 

 

•  Isep Ja'far Syidiq

Aah Abdul Aziz

Lenti Susilawati

• Eva Nurlatifah Azizah Zein

 

 

• Yahya  Abdurrahman Aziz  Zein

 

 

• M. Abdusshobur Zein

Aang Abdullah Zein

Nia Kurniati

• Ratu Shofia Sirrurrohmah

 

 

    Abdullah Zein

 

 

• Tubagus Ahmad  Ibrohim

    Annaqsyabandi Zein

 

 

• Tubagus Ahmad  Zainal

 

 

    Abidin Zein

Neng Zakiyyah Zein

A, Fadli Nurulqudsi

• Ratu Amalia  Khodijah Zein

 

 

 

•  Gus Muhammad Yusuf  Zein Al-Qodiri

 

 

•  Gus Mahmud Haidar Ali Zein

Iis Farida Zein

 E. Nurdin Mubarok

.  Ratu Naily  Nurazizah Zein

 

 

.  Ratu Hisni Nurfadhilah Zein

 

 

.  Ratu Nushfi Ni'mah Nurmardhiyyah Zein

Ai Imas Mursyidah Zein

 Asep Hermawan Anwar

. Ratu Naida Anwarul Musyarofah Zein

Zein

 

 

Dewi  Sirri

Ayip Abdul Fatah

§  Gus Muhammad Umar  Alfatih

Nurhayati Zein

Surodi

     Zein

Lilis Siti Hindun

 

 

 

 

 

Khotimatussa’diyah

 

 

Zein

 

 

  

B. Guru-guru Pangersa Uwa

Apabila seseorang ingin  menjadi raja maka mesti berdiri di  atas pundak para raja.  Dalam hal ilmu  pun demikian, mesti ada ulama dalam hal ini guru yang dapat membina dan mendidik muridnya agar menjadi ulama.  Begitu juga KH.  Zezen  Zainal Abidin Bazul Asyhab, sebelum ke- Ulama-annya disandang tentu banyak guru yang membimbing dan membinanya sehingga keilmuan dan akhlak mulianya tidak diragukan. Diantara   Masyayikh  yang   menghantarkan   beliau  menjadi   menjadi mujadid dalam pergerakan dakwah Islam sebagai berikut:

1)    KH. Abdurrohman (Karawang kulon Sukabumi)

2)   KH. Mahmud Gan Uye (Pabuaran Sukabumi)

3)   KH. Masthuro (Almasturiyyah Sukabumi)

4)   KH. Muqtadir Pangersa Emang (Longkewang Cianjur)

5)   KH. M. Mudrikah Hanafi (Siqoyyaturrahmah Sukabumi)

6)   KH. Aang  Syadzili (Darul Hikam Cibeureum Sukabumi)

7)   KH. Mama Syuja'I (Ciharashas Cianjur)

8)   KH. Nu'man (Riyadlul Al-Fiyah Sadang Garut)

9)   KH. Abdurrohman (Miftahul Huda Ustmaniyah,  Cikole  Ciamis)

10)  KH. Aang  Endang (Jamudipa  Cianjur)

11)  KH. Aang  Hambali (Bojong Koneng Cianjur)

12)  KH. Ahmad Shahibul Wafa Tajul Arifin (Suryalaya Tasikmalaya)

 

C. Pengalaman Organisasi

KH. Zezen Zainal Abidin Bazul Asyhab adalah sosok kiayi yang tidak pernah surut dari semangat jihad dalam menegakan agama  Allah.  Beliau paling   tidak   suka   mendengar  orang  meremehkan  agama,   mendengar Islam   di  lecehkan, mendengar  Islam   ada  dalam   tekanan,  dan  melihat pengamalan terhadap ajaran Islam  yang  tidak  sepenuh daya.

Semasa hidupnya, KH. Zezen Zainal Abidin Bazul Asyhab mendapat amanat sebagai:

  1. Wakil  Rois  Syuriah  Pimpinan  Wilayah   Nahdlatul Ulama   (PWNU) Jawa Barat,
  2. Rois   Aliyah    IV   Jam'iyyah   Ahlith-Thoriqoh   al-Mu'tabaroh    an- Nahdliyyah  (JATMAN),  
  3. Penasihat Forum  Pesantren se-Kabupaten Sukabumi
  4. Ketua Thoriqah NU Ketua Muballighin Sukabumi
  5. Ketua Pimpinan Daerah Majlis  Ulama  Indonesia  (MUI) Kabupaten Sukabumi.
  6. Ketua  Perhimpunan  Pesantren  Provinsi Jawa  Barat  (Jabar),  dan berbagai aktifitas lainnya di bidang  dakwah.
  7. Ketua MDI Kabupaten Sukabumi
  8. Ketua Dewan Masjid Indonesia (DMI) Kah. Sukabumi
  1. Ketua Umum Majlis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Sukabumi.
  2. Pengurus MUI Jawa Barat
  3. Ketua Badan Pengkajian dan  Pengembangan Syariat Islam  (BPPSI) Kabupaten Sukabumi
  4. Ketua Forum Komunikasi Masjid (FKM) Kabupaten Sukabumi.
  5. Dan lain-lain.

 Pandangan Para Ulama

Terlalu banyak untuk  disebutkan satu-persatu  kekaguman para kiyai kepada KH.  Zezen  Zainal Abidin Bazul Asyhab. Kesimpulan  atas pandangan para kiyai bahwa Ajengan Zezen adalah  sosok rendah  hati, penerang umat,   panutan jama'ah tareqat naqsabandiyah,  Ulama yang dengan ketinggian  ilmunya  dihormati  pemerintahan  dan  tokoh  umat Islam lainnya dan merupakan deklarator penegakan Syari'ah Islam di kabupaten Sukabumi.  Guru yang sangat  di  segani oleh semua  santri, seorang pemimpin dalam organisasi, tokoh yang sangat di cintai di tengah masyarakat,  seorang  imam yang   pemikirannya  di  terima  oleh  semua kalangan,   semua  kelompok,   dan  semua  tingkatan  masyarakat.   Dan tidak lupa beliau merupakan seorang ayah yang sangat sayang terhadap keluarganya.   Sosok  mulia dan terhormat ini  tetap rendah hati, berjiwa sederhana layaknya para santri  pesantren dan tetap mau tinggal dan tidur di Masjid apa adanya.

E. Harapan KH. Zezen Zainal Abidin Bazul Asyhab

KH. Zezen Zainal Abidin Bazul Asyhab berharap abad ini menjadi kebangkitan  kaum  muslimin yang  mengedepankan  ilmu. Umat  Islam saat ini  yang terkotak-kotak dengan banyak kelompok, perlu persatuan antar kelompok dan  pemahaman  yang jelas  serta  saling menghargai masing-masing  kelompok tersebut.  Beliau memuji  keberanian dakwah para Karkun (jama'ah Tabligh) yang  mau menumbuhkan cinta masjid dan menghidupkan sunnah rasululloh  di  zaman  sekarang.  Mengajak  umat untuk mau ke masjid,  dengan tantangan yang begitu berat mereka patut dihargai dan salut dengan keberanian mereka melakukan khuruj.

Istilah  Khuruj,  pakaian dan  cara  hidup sunnah  Rasulullah yang diajarkan pada setiap kesempatan juga menurut pemikiran beliau karena hal itu akan sangat membantu kaum muslimin di pelosok, mengingatkan kebersamaan  dan peduli ajaran Islam. Agar tidak  menganggap bahwa orang berpakain dengan udeng-udeng' dikepala serta janggut itu adalah terorisme.

Menurutnya satu-satunya  bendera persatuan umat Islam sedunia ini adalah kalimat "Laa Ilaaha Illalloh" Tiada Tuhan selain Alloh. Sebagai orang pesantren dan orang Nahdatul Ulama beliau tetap bisa memiliki sikap yang open minded dengan banyak organisasi di Indonesia.

Pangersa Uwa  di mata para  kyai  merupakan ulama besar masa kini  yang  terang benderang saat ini, kefaqihan dan kesolehannya serta intelektualitasnya menjadikan beliau sebagai sosok panutan yang memang ulama ahli ilmu bukan ''kyai karbitan" yang dipaksakan tenar.

 

6 WASIYYAT  PANGERSA UWA

  1. KH. Zezen Zainal Abidin Bazul Asyhab (Pangersa Uwa) Bismillahirrohmanirrohim

(Dengan didasari kasih sayang dan juga Ikhlas karena Alloh) .  Uwa wasiyat kepada semuanya :

 

  1. Harus kuat iman dan taqwa kepada Alloh, mengikuti semua perintah Alloh dan RosulNya, jauhi  segala laranganNya serta jangan keluar dari Ahlussunnah wal Jama'ah (Aswaja).

 

  1. Laksanakan ibadah wajib dan sunnat.

 

  1. Ikuti pemerintah  dalam  perkara  yang tidak  bertentangan  dengan agama.

 

  1. Harus rukun sesama saudara,  jangan bersengketa,  Uwa tidak  rela kalau sampai ada  persengketaan, apalagi karena berebut kekuasaan dan harta.  Jauhi  segala sebab yang memicu segala persengketaan, maafkan jika orang lain salah dan segera meminta maaf jika kita yang salah.

 

  1. Harus saling menyayangi, jangan acuh terhadap saudara yang kekurangan,  jangn   iri  dengki  kepada   mereka   yang  mengalami kemajuan.

 

  1. Lanjutkan perjuangan uwa dalam membela agama, bangsa dan negara, ngawuruk santri, berdo'a, membalas jasa orang lain, da'wah, jihad, dan sebagainya sesuai dengan kemampuan masing-masing. Jangan diikuti apabila ada akhlak Uwa yang kurang baik.

 

  Sumber      : DR. Ramdan Fawzi. 2016. "Dari Salik Menuju Sang Kholiq" Sekelumit Sejarah,   

                 Pemikiran dan AmaliyaKHZEZEN ZA Bazul Asyhab (Pangersa Uwa).

            Tim  Khidmah Azzainiyyah

 

 




Share This Post To :

Kembali ke Atas

Artikel Lainnya :




Silahkan Isi Komentar dari tulisan artikel diatas :

Nama :

E-mail :

Komentar :

          

Kode :


 

Komentar :

Pengirim : suriyatna -  [suriyatna@gmail.com]  Tanggal : 20/05/2020
Alhamdulillah puji syukur kehadirat Alloh Subhanahuwata'ala meski saya mengenal Uwa Zezen setelah beliau tutup usia melalui kajian ilmu yg beliau sampaikan di youtube saya merasa seperti masi bersama beliau semoga beliau redho dengan saya yg mengikuti pengajiannya kemudian yg dapat saya amalkan semoga bermanfaat untuk kehidupan saya.
Aamiin....semoga Alloh memuliakan beliau Uwa Zezen ....Aamiin

Pengirim : fourwedhe -  [hikmatf@gmail.com]  Tanggal : 09/01/2020
semoga amal ibadah beliau diterima oleh ALLAH SWT serta beliau diampuni segala dosa nya by https://www.fourwedhe.com/?m=1


   Kembali ke Atas